Jumat, 29 Maret 2019

Edukasi Pangan Sehat dan Gizi Seimbang untuk Anak


Edukasi pangan sehat dan gizi seimbang untuk anak. Ngomong-ngomong soal gizi zaman sekarang yang diperhatikan bukan 4 sehat 5 sempurna lagi, tapi sudah memikirkan pangan sehat dan gizi seimbang. Pada tangga 28 Maret 2019 di Aula Mujahidin jalan Sancang nomor 6, YAICI bekerjasama dengan PP Aisyiyah mengadakan talkshow yang bertemakan Edukasi Pangan Sehat dan Gizi Seimbang untuk membangun generasi emas 2045.
Acara yang berlangsung dari pagi sampai siang ini menghasilkan sebuah kesepakatan kerjasama edukasi pangan sehat dan gizi seimbang yang ditandatangani oleh kedua belah pihak yaitu Yayasan Abhipraya Insan Cendikia Indonesia (YAICI) dan Pengurus Pusat (PP) Aisyiyah Jawa Barat.


Acara talkshow ini dihadiri 200 kader PP Aisyiyah dari 27 wilayah di Jawa Barat. Hadir sebagai narasumber Ketua Majelis Kesehatan PP Aisyiyah  Dra. Chairunnisa.M.Kes, Ketua Harian YAICI Arif Hidayat SE.MM, Perwakilan IDAI dr. Dadi ,Sp.A dan Kepala Bidang Informasi Komunikasi BPOM Jawa Barat Rusiana MSc.

Dalam pembukaannya ketua Majelis kesehatan PP Aisyiyah  Dra. Chairunnisa.M.Kes mengatakan
 " Aisyiyah sebagai organisasi perempuan di Indonesia turut berperan mengawal generasi emas 2045."
Saat Indonesia berusia 100 tahun, maka 70% dari jumlah penduduknya adalah angkatan kerja atau usia produktif.
Untuk membangun generasi bangsa yang berkualitas, produktif, kreatif dan inovatif serta berkarakter maka sebagai seorang ibu harus benar-benar memperhatikan pangan yang sehat dan gizi seimbang untuk anak-anaknya.



Ketua Harian YAICI Arif Hidayat hadir juga di acara talkshow. Beliau memaparkan  pemenuhan hak tumbuh, kembang, kesehatan, dan pendidikan anak pada masa sekarang menjadi faktor penting agar dapat  memikul tanggung jawab sebagai pemimpin Indonesia pada masa depan.
“Saat kita sedang menghadapi bonus demografi juga dihadapkan pada masalah gizi buruk. Sebagian anak mengalami obesitas, sedangkan anak-anak lainnya mengalami hambatan pertumbuhan dan kekurangan berat badan. Jika hal ini tidak segera dihadapi, maka bonus demografi hanya akan menjadi beban bagi negara,” ucapnya.
Betapa pentingnya edukasi untuk seorang ibu karena orangtua sebagai garda terdepan dan orang terdekat dengan anak-anaknya. Asupan gizi seimbang dan pangan sehat harus diperhatikan, misal garam dan gulanya.

Akhir-akhir ini BPOM sedang mengawasi Susu kental Manis (SKM) karena SKM itu bukan susu bisa dilihat berita di sini !
Persepsi masyarakat tentang SKM memang masih menganggap SKM itu adalah susu.
Masih ingatkan waktu kita saat SD dulu, sebelum berangkat sekolah selalu dibuatkan segelas susu yang dihasilkan dari SKM yang dituangkam ke dalam gelas. Orangtua menganggap anak-anaknya telah memenuhi kebutuhan gizi dengan memberikan segelas susu tersebut. Mungkin pada zaman dulu edukasi ga seperti sekarang ini. Semua berita pada saat ini selain bisa didapat dari tv tapi bisa juga dengan hasil-hasil seraching dari google. Orangtua harus lebih canggih dari anak-anaknya. Eh malah kebalik ya klo zamam sekarang malah kalah sama anak-anak milenial.

Kesehatan anak berawal dari santapan makanan saat di rumah. Kita sebagai orangtua harus memperhatikan batas GGL (gula, garam dan lemak).
Batas GGL yang disarankan oleh Kementrian kesehatan RI (kemkes) perorang perhari sebagai berikut :
- Gula 50 gram ( 4 sendok makan)
- Garam 5 gram ( 1 sendok teh)
- Lemak 67 gram ( 5 sendok makan minyak)
Menjadi sebuah rumusan G4G1L5.

Jadi hati-hati dalam memilih susu apalagi minum susu kental manis.
Ada beberapa faktor yang akan berefek pada anak saat minum susu SKM yakni :
- Masalah Gizi
- Karies Gigi
- Resiko penyakit degeneratif (Obesitas, Diabetes)
- Menghambat pertumbuhan karena kekurangan Kalsium, kelebihan gula dan karbohidrat.


Ternyata pangan sehat dan gizi seimbang bukan hanya dibutuhkan buat anak-anak, seusia kita sebagai orang tua harus sama-sama memperhatikan juga. Jadi kita harus bijak dalam memberikan SKM kepada anak-anak. SKM bukanlah susu, SKM hanya pelengkap makanan yang bisa disajikan untuk menambah rasa.
Ini beberapa contoh menu yang disajikan saat di sana, SKM sebagai pelengkap tambahan makanan.


Kita bermasyarakat kalau mengetahui masih ada yang menggunakan SKM sebagai susu untuk anak-anak khususnya balita wajib untuk memberikan edukasi biar tidak terjadi lagi salah persepsi tentang SKM ini.

47 komentar:

  1. Iya nih sampai sekarang di kampungku masih banyak anak yang dikasih SKM. Kayaknya butuh penyuluhan lebih deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya setidaknya haris ada pengarahan klo engga ya dari kita-kita aja :)

      Hapus
  2. pantes aku minum susu kental manis ga gendut :(

    BalasHapus
  3. setuju. suka salah pengertian dengan SKM. padahal itu bukan susu tapi hanya sebagai topping aja :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya, enaknya emang untuk topping neeh SKM

      Hapus
  4. Wah acaranya bagus nih, jadi orangtua bisa lebih tau batasan2 pengginaan GGL pada anak. Agar anak dapat tumbuh kembang dengan baik dan bisa menjadi orang yang bermanfaat saatnya nanti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya alhamdulillah setidaknya tahu seberapa batasan asupan makanan buat anak-anak

      Hapus
  5. Semenjak issu gak boleh lagi minum SKM sudah jarang nyetok di rumah, biasanya beli sampai berkaleng-kaleng nih dan emaknye juga suka hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah ya, ga apa-apa nytok juga klo buat topping makanan :)

      Hapus
  6. Acara yang bermanfaat nih. Semoga terus ada, bahkan sampai ke daerah2 biar banyak yang teredukasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup semoga biaa ngasih pengarahan sampai ke pelosok-pelosok

      Hapus
  7. Bagus acara nya, bermanfaat sekali ilmu nya jd nambah wawasan. Mks info nya ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama kak, makasih udah mampir di sini ^_^

      Hapus
  8. Betul mb...semua ada takarannya ya, baik karbohidrat, protein, vitamin dan mineral..kalau kebanyakan juga ga baik buat tubuh. Tfs mb..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, semua yang berlebihan memang ga baik

      Hapus
  9. nah, acara seperti ini yang sangat diperlukan untuk ortu, supaya mengerti Edukasi Pangan Sehat dan Gizi Seimbang untuk Anak

    BalasHapus
  10. Edukasi gizi emang penting banget dan harus sampai ke pelosok pedalaman, karena mungkin masih banyak kaum ibu yang belum terjamah teknologi dan maaf, pendidikan yang kurang sehingga kurang memahami cara mengasuh dan merawat anak yang baik harus bgaimana.. jangan sampai mentok sampai lapisan urban saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, setidaknya ada orang-orang terdekat yang mengedukasi

      Hapus
  11. Benar-benar jadi tahu mengenai SKM itu, selama ini selalu menganggapnya susu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup kebanyakan ortu salah persepsi selama ini

      Hapus
  12. Anakku sempet minum SKM terus tuh.. efeknya gak bagus.. dia malah jadi hiperaktif karna mungkin kandungan gula yg berlebih ya, setelah itu aku stop..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalau sudah berhenti memberinya :)

      Hapus
  13. jaman dulu tiap pagi slalu minum skm karena orang dulu bilangnya itu susu. kalo sekarang skm buat bikin es campur aja ya kak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya harus bisak menyikapi SKM ini, cukup buat topping aja

      Hapus
  14. Wah SKM memang yah tak kirain susu taunya gula yang dikentalkan haha, Harus dipahami banget ini tulisan ini. Bermanfaat sekali

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih kak dah mampir, semoga bermanfaat :)

      Hapus
  15. iya banget edukasi gizi sehat harus digalakkan, masa jaman sekarang usia muda aja udh pada sakit-sakitan huhu

    BalasHapus
  16. Di kampungku juga anak anak mau berangkat sekolah masih banyak yang minum SKM. Apalagi kan sekarang ada yang warna pink itu (rasa strawberry kali ya), jadi anak anak menyukainya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya setidaknya klo kita tahu harus ada pengarahan hehe

      Hapus
  17. Semenjak beberapa bulan viral di twitter ak uda nga pernah minum skm lagi sih. Bahaya emg kalo berlebihan wkwk

    BalasHapus
  18. Yap SKM itu bukan susu, tapi gula. Cukup jadi pelengkap makanan aja, jangan dijadikan susu anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup..memang seharusnya begitu kak :)

      Hapus
  19. SKM ini masih bisa dikonsumsi untuk pelengkap kaya selai buat roti gitu ya kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup bisa dong kaka, sebagai topping makanan aja

      Hapus
    2. Yup bisa dong kaka, sebagai topping makanan aja

      Hapus
    3. Yup bisa dong kaka, sebagai topping makanan aja

      Hapus
  20. Bener banget mbak.. penting buat mengatur gizi yang seimbang.. 😂

    BalasHapus
  21. Acara seperti ini yang sifatnya mengedukasi seharusnya diadakan rutin dan kalau bisa menyebar ke setiap daerah agar masyarakat yang hidup di desa pun juga teredukasi. Soalnya mba di tempatku masih banyak keluarga yang menjadi SKM sebagai nutrisi untuk anak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya betul setuju banget kak, karena di daerah memang harus ada penyuluhan setempat

      Hapus
    2. Nah iya betul setuju banget kak, karena di daerah memang harus ada penyuluhan setempat

      Hapus
  22. Keren nih talkshow nya bu.. saya pengen banget ikut talkshow talkshow yang bermanfaat banget kayak gitu

    BalasHapus
  23. setuju banget, Kesehatan anak berawal dari santapan makanan saat di rumah. Kita sebagai orangtua harus memperhatikan batas GGL (gula, garam dan lemak). terima kasih informasinya

    BalasHapus
  24. setuju banget nih, aku kalo nanti udah jadi ibu juga bakal jaga banget makanan yang akan di makan sama anak anak supaya mereka dapet gizi yang seimbang

    BalasHapus